Rezeki Luqman

2

Posted by Leeza | Posted in


Kegemaran Luqman ialah memancing udang. Setiap kali dia mendapat wang yang diberikan oleh rakan-rakan saya, dia gunakan sebahagian wang tersebut untuk membeli joran. Saya tidak kisah dia memancing asal dia tahu menjaga keselamatan diri dan balik ke rumah masa makan. Petang ini dia muncul dengan pakaian yang basah lencun dan berbau lumpur. Sah....dia baru lepas menangguk udang di sungai. Dengan wajah yang sangat gembira dia menunjukkan hasil yang diperolehinya , seplastik udang. Ia memenuhi dua bekas plastik yang besar ini dan beratnya saya anggarkan 2 kilogram. Saya tahu dia bimbang saya naik angin dengan keadaannya yang kotor tersebut. Saya tidaklah sekejam itu sebab saya tahu Luqman boleh dibentuk dengan lemah lembut. Kebetulan rumah saya ada tetamu, maka saya beritahu dia apa yang perlu dilakukannya.

Pertama : Bersihkan udang dan masukkan ke dalam bekas untuk disimpan dalam freezer. Kami bersetuju untuk masakkan udang ini esok kerana hari ini sudah ada lauk , ketam masak asam pedas.

Kedua : Dia harus mencuci pakaian kotornya dengan sabun kemudian rendam dalam baldi untuk saya cuci keesokkan harinya.

Ketiga : Dia harus mandi dan membersihkan kotoran dan bau busuk badannya.

keempat : Dia harus membuang sampah sarap.

Alhamdulilah...sebab semua tugas ini dia lakukan dengan baik. Saya puas hati...dan gembira.

Luqman tengah membersihkan udangnya dengan dahi yang bertampal plaster kerana buat accident masa membuat stunt basikal.....tak pernah serik-serik.

Inilah rezeki Luqman dan alhamdulilah kami bertiga dapat merasai hasil yang dia dapat.

Ahad : Just Stay At Home

0

Posted by Leeza | Posted in

Hari ini mak saya nampak lebih sihat dari hari-hari yang sudah. Cuma saya rasa pening-pening sedikit. Sejak akhir-akhir ini kesihatan diri saya tidak begitu baik. Setelah berjumpa doktor pakar, semangat saya seakan merudum . Sejujurnya tidak ingin melalui kembali detik-detik bergantung dengan pil-pil dan berulang-alik ke doktor pakar setiap minggu. Namun apa harus saya lakukan, apa pilihan yang saya ada? Sekarangpun saya sesekali culas memakan ubat yang diberikan oleh doktor. Juga saya tidak mahu memberatkan otak saya untuk memikirkan langkah-langkah yang harus diambil seterusnya. Ya...keputusan itu di tangan saya sendiri.

Hari ahad hari yang santai. Saya mulakan sarapan pagi dengan bihun tomyam untuk menghabiskan saki baki tomyam semalam yang ketiadaan ayamnya. Alhamdulilah kerana masih diberi kesempatan oleh ALLAH untuk hidup sihat dan menikmati juadah seperti ini. Saya perlukan ketenangan untuk memikirkan langkah-langkah seterusnya. Saya tahu ia menuntut pengorbanan yang bukan sedikit. Banyak sebenarnya. Namun saya belum bersedia untuk berkongsi galau hati ini dengan ahli keluarga saya. Keputusan di tangan saya......dan saya harus mengalih hala tuju tugas ini. Ah...lupakan sahaja. Bukankah hari ini hari Ahad , hari untuk kita bersantai dan bergembira. Maka, biarlah saya tenggelam dengan novel terbaru dari NB kara ini...novel Nora Ismail. Saya berharap setelah membacanya saya dapat kembalikan senyuman dalam diri saya sekarang....semoga dapat kembalikan semangat yang kian merudum ini.

Buat Seorang Kawan....

0

Posted by Leeza | Posted in


Kawan terbaik kawan yang mendoakan
Kawan yang mendoakan hidup yang aman
Kawan yang baik kawan yang setia
Setia di dunia, setia di sana

Kawan terbaik cermin tidak berdusta
Hanya dia yang bisa mencantikkan
Kawan bersama suka dan duka
Kawan menangis dan juga ketawa
Setia di dunia, setia di sana

Kusyi Hirdan
15-12-2010

Inilah hadiah istimewa yang penulis novel "Galau Di Hati Seri" dan "Harga Cinta" kirimkan melalui Kamisah Mohd Nazri semasa rombongan Kakak Norhayati Berahim datang bercuti ke rumah saya baru-baru ini. Pada awalnya beliau dan suami merancang turut serta dalam rombongan tersebut malahan merekalah yang terawal menempah tiket penerbangan. Pada saat-saat akhir ,pemergian mereka terpaksa dibatalkan kerana perginya arwah ibu mertua beliau ke rahmatullah. Saya mula mengenalinya melalui novel "Galau Di Hati Seri", kemudian menemuinya secara 'live' di Pesta Buku Antarabangsa KL 2010. Beliau seorang yang peramah , baik hati dan mesra. Kemudian jiwa 'anak-anak' yang masih ada dalam diri membuatkan saya tidak menghadkan umur bacaan saya dan novel-novel remaja beliau turut saya miliki untuk dibaca. Tulisannya mantap dalam Harian Metro dan isu yang dipaparkan di ruangan HATI membuat saya menyelak laman tersebut terlebih dahulu setiap kali membeli akhbar tersebut. Terima kasih Kusyi Hirdan...dan saya baru tahu nama penuh awak pada sampul buku yang masih saya simpan.....keturunan raja rupanya. :)

Persis dua rangkap sajak yang dihadiahkan ini, terima kasih kerana menganggap saya salah seorang kawan awak....betul, kawan terbaik ialah kawan yang sentiasa mendoakan keberkatan hidup kita. Semoga kita terus bersahabat di dunia dan akhirat...amin.

Kedatangan Yang Ditunggu

1

Posted by Leeza | Posted in


Percutian Kak NB dan beberapa orang rakan FB telah lama dirancang. Akhirnya pada 17 Disember hingga 20 Disember 2010 yang lalu mereka telah tiba ke Sarawak untuk bercuti dan tinggal di rumah saya. Terus-terang saya katakan bahawa saya tidak pernah menerima tetamu tidur di rumah saya memandangkan lokasinya agak jauh dari Kuching ,dalam 80 km. Lagipun tiada sesiapapun yang sudi....hahahaha. Syukur alhamdulilah kakak saya ini sudi untuk tidur di rumah saya dan menyelami suasana kehidupan kampung Melayu di Sarawak.


Bilik abang yang saya kemas dan sediakan untuk Kusyi Hirdan dan suaminya Zulkifli pada awalnya dan sepanjang percutian itu, Feeza yang tidur seorang.



Bilik tidur saya yang saya khaskan untuk Kak NB dan Qaisara, hanya semalam sahaja dia dan Kham tidur di sini.

Persiapan saya buat sebaik yang saya mampu kerana saya hendak memastikan keselesaan semua tetamu saya. Saya sangat gembira dan teruja dengan kedatangan insan-insan yang ditunggu ini. Sehingga tarikh mereka sampai belum tiba selagi itulah saya asyik mengemas dan berfikir apa yang perlu disediakan dan dilakukan.


Sejak malam pertama lagi Qaisara tidur di bawah , depan TV. Malam itu dia tertidur dan saya terus memasang kelambu kerana tingkat bawah banyak nyamuk. Dalam bilik tak berapa sangat. Tengah malam bila tersedar , Qaisara menjerit terkejut melihat kelambu tersebut dan nampaknya dia suka .Maka 3 malam dia tidur di rumah saya , 3 malam jugalah dia berkelambu. Pada malam kedua , dia tidak mahu tidur dan bermain dengan sekotak tisu yang diikatnya pada tali hujung kelambu. Sementara uminya bersembang dengan saya sepanjang malam.

Inilah salah seorang yang keletihan pada malam kedua. Bila dia sedar hanya saya yang duduk berfb di depannya , dia terus lari ke dalam bilik di tingkat atas. Kakak tentulah menidurkan anaknya dalam kelambu. Mereka tidur bertiga dengan Bibik.



Kak NB dan Teta sibuk menikmati keropok Leko yang dijual di Feri Point Samarahan. Feeza pula tak habis-habis dengan peace nya.

Waktu petang melepak depan TV ,budak muda yang berbaju petak itu sedang bermain blok lego milik Putri. Si Dwan pula tak tinggal dengan FB nya. Budak perempuan dengan peacenya berjangkit dengan Teta pula.

Waktu malam, kami membuat goreng pisang untuk melepak depan TV. Sharif bidan terjun yang memandu van putih , dengan ringan tangannya membuat sambal kicap. Kalau saya makan je dengan susu manis pekat. Sharif ini mak saya gelar 'budak sigat' (budak rajin) sebab dia rajin tolong membasuh pinggan mangkuk.

Budak Muda ini akhirnya hari ini dalam sejarah diumumkan telah memakai baju kelawar yang Kak Nb belikan. Mak gelarkannya : perempuan berambut pendek. Dia dah gunakan setin susu pekat manis untuk membuat sejag besar teh tarik.....Sayangnya saya batuk teruk jadi hanya minum air suam kosong sahaja...huhuhu. Jadi, tak dapatlah saya makan goreng pisang bercicahkan susu.

Bibik tengah menggoreng pisang. Mak saya kata sedap goreng pisang tersebut...maklum makanan kegemarannya.

Aktiviti malam pula : melepak dan bersembang. Feeza sedang berfb dan peace tak tinggal.
Saya mengambil kesempatan menyuruh kak NB menandatangani semua koleksi novel karyanya. Dua tiga kali saya turun naik tangga mengangkut novel tersebut.


Akhirnya saya berkesempatan juga berjumpa dengan Norhayati Sulaiman peminat tegar kak NB dari Mukah.

Ini aje gambar saya dengan Qaisara...kami bergambar di Gerai Francis di Pasar Malam Satok.

Sementara menunggu uminya sibuk bersembang, Teta main sendiri.

Budak ini tak tinggal FB nya...online je keje dia.

Kakak NB sedang melayan FB juga.

Ini aje gambar di Taman Rekreasi Ranchan, Serian. Gambar yang lain, kepala saya tak de, badan je yang nampak...hahaha bibik o bibik. Sebenarnya saya merancang hendak membawa mereka ke Taman Negara Bako tetapi dikhabarkan laut bergelora dan ombak besar membahayakan. Maka jadilah Serian destinasi bidan terjun.

Qaisara sedang menikmati kek-kek di Kedai Kek Lapis Dayang Salhah. Pengunjung boleh mencuba semua jenis kek yang ada sebelum membuat pilihan.

Di luar kedai kek tersebut mereka membeli ikan terubok masin pula. Saya tak sempat hendak membawa mereka ke Satok dan Waterfront kerana kesuntukan masa.

Inilah sebahagian kotak-kotak kek dan ikan terubuk masin. Apa yang menarik ialah masing-masing melukis simbol tersendiri untuk memudahkan pengecaman.

Saya terlupa dengan breakfast sehingga mereka ini terpaksa brunch di Tun Jugah Food Court. Kesian mereka kan....macam tak baik pula saya melayan tetamu.

Akhirnya saat perpisahan pun tiba. Mereka bertiga sibuk memeriksa beg untuk memastikan dokumen penting ada. Selamat berangkat pulang ......lain kali datang lagi. Right here waiting with open arms..insyaAllah kalau ada rezeki dan umur panjang kita bersua lagi.

Aktiviti Cuti : Recycle

0

Posted by Leeza | Posted in


Selain mengecat dan mengemas, salah satu aktiviti masa senggang saya ialah mengumpulkan barangan yang boleh dikitar semula. Antaranya ialah tin minuman aluminium ini. Menurut sumber yang entah betul ke tidak, kononnya pin pembuka tin ini bernilai tinggi dan digunakan untuk membuat kaki palsu. Tidak pula saya menyemak kesahihan pernyataan ini. Tapi pembeli besi buruk enggan membeli pin ini ,katanya terlalu mahal dan mereka tidak mampu.

Tin-tin ini perlu dilenyekkan dahulu . Saya menggunakan tukul untuk melenyekkannya. Sekilo tin ini harganya rm3.00. Jadilah kan....untuk beli gula kah atau untuk beli air. Hahaha....Sudah banayk barang yang saya buang ke tempat pembuangan sampah di Asajaya. Sudah 4 kali saya mengangkut benda-benda buangan ini dan biasanya sekumpulan manusia akan menyelongkar plastik-plastik hitam tersebut dan memilih barang-barang yang mereka mahukan. Sempat saya berpesan ,janganlah diselerakkan sampah-sampah yang telah saya buang.

UMAIRAH DAN KUDA PUTIH oleh Kusyi Hirdan

0

Posted by Leeza | Posted in


Umairah dan kuda putih merupakan karya kesayangan Kusyi Hirdan dan karya ini memenangi Hadia Sastera Perdana anjuran DBP baru-baru ini. Saya bangga sebab senaskah karya yang hebat ini dihadiahkan oleh penulis kepada saya pada bulan April 2010 yang lalu. Saya cuma berkesempatan membacanya semalam dalam tempoh masa tidak sampai 24 jam.

Novel ini bukan novel kanak-kanak bagi saya tetapi ia sesuai dibaca oleh semua tahap umur. Ia menyentuh isu kekeluargaan sedalam-dalamnya. Umairah gadis yang kesepian namun terpaksa menjalani hidup dan memikul tanggungjawab yang berat dalam keluarganya. Selepas tragedi kematian adiknya Aini kerana demam kuning, dua tahun keluarganya menjadi tidak keruan. Ibunya Noraini mengalami tekanan jiwa sehingga menjadi seorang yang tidak waras , sakit dan tidak bercakap. Umairah terpaksa menguruskan ibunya, dan menyuap beliau makan. Ayahnya Rushdi pula lebih banyak meluangkan masa di Ladang Merah milik Datuk Merah. Neneknya Zaitun yang tua dan tidak berapa sihat terpaksa memasak makanan untuk ke tiga beranak ini dan terjadilah rutin harian Umairah menghantar makanan ke ladang untuk ayahnya dan kemudian ke rumah untuk makanan emaknya. Sejak itu ,setiap petang Umairah tidak bersekolah agama.Masanya lebih banyak dihabiskan di ladang.

Segalanya bermula semasa kelahiran seekor kuda putih,Umairah diberikan peluang untuk menamakan anak kuda tersebut dan bermain dengannya. Keistimewaan Umairah yang Allah anugerahkan ialah Umairah boleh berinteraksi dengan kuda putih ini merapatkan hubungan di antara keduanya. Dua makhluk Tuhan yang sunyi sepi berkongsi rasa dan cerita. Persahabatan ini ditambah dengan kehadiran Jaja. Namun dugaan bukan sedikit terhadap keluarga Umairah. Hasad dengki Hamdan anak saudara Datuk Merah terhadap Rushdi menyebabkan banyak kejadian yang tidak diingini berlaku antaranya kandang kuda terbakar, Putih hampir diculik dan yang paling teruk ialah fitnah yang menyebabkan nenek Umairah, Nek Tun meninggal dunia kerana diserang strok. Sejak kematian ibunya, Rushdi berubah sikap dan lebih prihatin dengan anaknya Umairah. Hubungan ayah dan anak ini membahagiakan Umairah. Sehinggalah Jaja dimarahi oleh ayahnya Jalil dan kemudian dikejarkan ke hospital akibat diserang asthma. Sekali lagi keluarga ini dicaci-maki dan disalahkan menjadi penyebab bencana. Hamdan pula memfitnah Rushdi dengan Datin Mariah sehingga ia dihalau dan dimarahi. Tekanan demi tekanan menyebabkan Rushdi mengambil keputusan untuk berhenti dari ladang tersebut dan berpindah ke Taiping. Perpisahan yang menyayat hati antara Umairah dan Putih menghancur lumatkan hati keduanya. Paling sendu bila Putih cuba menyembunyikan Umairah yang tidur di kandangnya dengan longgokan jerami kering. Dalam saat kesunyian ini, Putih begitu nekad keluar dari ladang dan mencari Umairah. Hanya pada akhirnya Umairah sendiri yang tahu kedudukan Putih dalam bahaya. Halangan bapanya menyebabkan Umairah meluru keluar dan dilanggar kereta. Ketika koma inilah ibunya Puan Noraini seakan tersedar dari mimpi yang panjang. Secara tidak langsung Puan Noraini sembuh dari penyakitnya dan Umairah pula sedar dari komanya.

Ia satu rahmat kerana selepas ini Rushdi menerima tawaran Datuk Merah untuk kembali ke ladangnya sebagai pengurus ladang dengan syarat Hamdan diberi peluang bekerja di ladang untuk membantunya. Kesedaran ini pengakhir yang indah sebab bukan hanya penyatuan persahabatan terjalin ,tetapi juga masyarakat di Kampung Ganggang sedar akan kesilapan mereka. Ini semua kerana kewibawaan Datuk Merah yang bukan sahaja penuh belas ikhsan tetapi juga murah hati dan penyayang. Penulis juga menyelitkan beberapa dialog yang lucu dengan keceluparan mulut si Kuda Putih.

Secara ringkasnya, saya mampu tertawa, ceria dan menangis sepanjang menghayati novel ini. Keluhuran hati menjadi tema utama .....betapa persahabatan dengan haiwan mampu melembutkan hati kita. Tahniah kepada Kusyi Hirdan atas kejayaan novel ini.Semoga terus berjaya pada masa hadapan...amiin.

Ngangkung

0

Posted by Leeza | Posted in


Minggu lepas selepas menghadiri majlis perkahwinan kawan Zahari di Taman Sukma bersama dengan Noria kami bertiga mengambil kesempatan menonton filem Ngangkung di pawagam. Pada mulanya kami pergi ke The Spring. Jenuh Zahari berpusing banyak kali mencari tempat parking di situ. Bila kami ke MBO, kami kecewa sebab MBO tidak menayangkan Ngangkung. Jadi kami pun bertolak ke Riverside Cineplex. Saya pakai agak sahaja menunjukkan jalan ke sana menggunakan Jalan Tun Abdul Razak.Sedangkan jika berpusing bulatan dan patah balik ia lebih dekat sahaja. Hahaha..kasihan driver yang tidak tahu menahu.

Bila sampai di Riverside Cineplex , kami bertembung dengan rakan setugas saya, Cikgu Adil sekeluarga . Dia memaklumkan bahawa tiket sudah habis kerana ditunjukkan pada skrin 'selling fast'. Yang available ialah jam 1530 petang. Saya tidak puas hati selagi tidak mencuba. Saya terus ke kaunter dan dikhabarkan tiket untuk tayangan jam 1430 masih ada tetapi yang kosong hanya di deretan paling depan sekali. Apa lagi , terus sahaja membeli tiket untuk tiga orang di bahagian tepi.

'Ngangkung' satu perkataan yang begitu asing bagi saya. Rupanya NGANGKUNG bermaksud aktiviti memuja menggunakan alat atau objek lama @antik untuk mendapatkan nombor ekor. Ia mengisahkan tiga sahabat yang suka mengangkung untuk mendapatkan wang serta merta. Azim yang hidup sederhana atas desakan hidup sanggup mengikut dua sahabatnya Tasnim dan Wan yang merupakan kaki nombor berjumpa bomoh. Daripada tidak serius akhirnya Azim terjebak sama dengan menggunakan kesemua wang gajinya dipertaruhkan. Si Wan pula sampai meminjam wang dari ahlong . Begitu juga Tasnim yang mengabaikan isteri yang sedang mengandung. Sehinggalah kesemuanya kalah judi menyebabkan Azim mengalami kesempitan hidup. Dalam perjalanannya dari membawa lori di Kelantan dia terserempak dengan seorang bomoh yang memberinya nombor untuk mencapai hasratnya. Dia diberikan mafela merah sebagai azimat. Wan pula dicari ahlong dan dipukul dengan teruk. Beberapa peristiwa menyebabkan ketiganya menjadi insaf. Tasnim kehilangan kandungan bayi dalam perut isterinya. Dia pernah bersumpah jika isterinya mengandung dia tidak akan mengangkung lagi tetapi dia memungkiri sumpahnya ini. Inilah balasan Allah kepadanya. Wan pula kena belasah dengan teruk dan isteri serta ibunya terpaksa menyerah semua wang kemas kepada ahlong tersebut. Sementara Azim yang azalinya adalah ayah penyayang telah bertindak ganas dengan memukul anaknya hanya kerana anak itu memakai mafela merah miliknya. Apa yang pasti ketiga-tiganya mengalami hidup yang tidak tenteram apabila diganggu oleh hantu ngangkung. Antara seram dan lucu yang paling banyak berlaku ialah kelucuan dan kelakarnya hantu ngangkung ini. Antaranya :
1. Ketiga-tiga terus balik tanpa mendengar pesanan gurunya sehinggakan nombor yang diberikan salah digunakan.
2. Hantu ngangkung perempuan itu berposing dengan seksinya atas lori...kelakar gila.
3. Hantu ngangkung sempat bermain chess dengan bomoh tersebut.
4. Bomoh yang dilakonkan oleh Lan petpet , bila jampi serapahnya tidak berkesan dia tarik telinga hantu tersebut keluar rumah dengan selamba.
5. Isteri Tasnim yang pengsan sempat bangun dan berposing 'peace' bila Bomoh Lan mengambil gambar...kemudian pengsan semula.

Pengajaran yang dapat diambil ialah :
1 Jangan sekali-kali berjudi.
2. Jangan menggunakan benda-benda lama dan bomoh untuk tujuan haram...berdosa sangat-sangat.
3. Menggugurkan anak adalah satu perbuatan dosa besar. Kalaulah ada doktor seperti Doktor Azli , tentu tidak akan berlaku peningkatan kes menggugurkan anak.

Pendekata , filem ini best dan seronok ditonton. Sesiapa yang stress dianjurkan menonton filem ini tetapi sesiapa kaki judi tidak digalakkan meniru gaya mengangkung.....seram.Kerana hakikatnya dalam dunia luar yang realiti tiada hantu yang mampu berlawak.

Almari Baru Luqman

0

Posted by Leeza | Posted in


Selama Luqman tinggal dengan saya, barulah kelihatan pakaiannya terurus sedikit. Mula-mula dulu semasa awal ketiadaan arwah emaknya, pakaiannya entah di mana sehingga seluar dalam pun tidak ada. Pakaian hariannya saya gunakan bakul dan mudah untuknya mengambil. Beberapa bulan tiap hari saya menyusun pakaiannya, seluar sama seluar, baju sama baju kerana dia mempunyai perangai yang suka menyelerakkan pakaian. Bila saya tarik telinganya dan paksa dia mengemas dan menyusun barulah tabiat buruknya berkurangan. Satu lagi perangai yang saya tidak suka ialah meninggalkan pakaian di mana sahaja tempat dia menanggalkannya. Kalau sudah suara saya bising barulah sekarang dia terbiasa, pakaian basahnya diasingkan dengan pakaian yang kering di tempat yang disediakan. Setiap kali dia terjun ke dalam sungai dan menyusur sepanjang sungai dengan baju yang basah dan kotor, saya takkan mencucinya. Saya pastikan dia mencuci sendiri dan membersihkan bau yang busuk dan kotoran tersebut sendiri.

Telah lama saya mencari almari jenis ini untuk Luqman. Ia mudah dan ringan digerakkan dan dibersihkan selalu. Ini penting jika berlaku banjir mengejut di kampung saya. Ia mudah diselamatkan. Kelmarin saya akhirnya menemui almari ini dijual murah di Parkson, Spring dengan harga rm59.90. Gembira Luqman dengan almari baru ini. Dia memasang sendiri dan membersihkan sendiri almari tersebut. Saya mengajarnya menentukan cara menyimpan pakaian supaya mudah untuknya menyimpan dan mencari pakaiannya sendiri.

kelihatan dia mempunyai banyak seluar pendek dan seluar panjang untuk dipakai harian tetapi , seluar pendek berpetak yang dipakainya itu juga yang digunakan hari-hari. Dia mempunyai dua helai seluar ini. Begitu juga dengan t-shirt hitam yang digunakannya. Nampak hitamkan? Kegiatan hariannya memancing . Turun pagi balik makan tengahari dan turun lagi sampai senja. Tak apalah, dia tak ada aktiviti lain selain memancing bersama kawan-kawannya sendiri.

HARGA CINTA oleh Kusyi Hirdan

0

Posted by Leeza | Posted in


Harga Cinta merupakan novel kedua Kusyi Hirdan di bawah penerbitan NB KARA Sdn Bhd. Novel ini telah saya tamatkan dalam tempoh 2 hari sahaja . Sinopsis ringkasnya mengisahkan suka duka hidup seorang anak angkat yang terbelenggu dengan rasa cinta dengan abang angkat dan dalam masa yang sama hendak mempertahankan hubungan kekeluargaan yang terbatas dari segi hubungan halal atau mahram. Novel ini banyak mengungkap dilema dan status anak angkat dalam masyarakat kini.

Nor Aida Shafiee atau nama sebenarnya Nor Aida binti Ahmad Rizal merupakan anak yatim piatu yang diangkat oleh pasangan Rosmaria dan Shafiee dan diserahkan sendiri oleh ibu saudaranya Puan Khatijah atas sebab kemiskinan hidup. Inilah salah satu faktor mengapa seseorang anak diserahkan kepada keluarga yang lain. Namun apa yang dilakukan oleh pasangan Rosmaria dan Shafiee iaitu membintikan Nor Aida dengan nama Shafiee , atas alasan untuk merahsiakan asal usul Aida adalah salah sama sekali. Ini juga berlaku pada masyarakat kini. Kemudian atas kesedaran yang lama tertunggak akhirnya Aida diberitahukan status sebenarnya . Ini mengejutkan Aida dan sedikit demi sedikit ia mengubah keadaan...satu situasi yang paling ditakuti oleh ibubapa angkatnya. Dalam masa yang sama perasaan sayang sebagai adik beradik juga berubah dengan banyak faktor penyumbang antaranya kewujudan Yang Faridah dan Hadi dalam hubungan Aida dan Khamil. Perasaan sayang yang obses antara Khamil dan Aida sepatutnya boleh disatukan jika keduanya meluahkan perasaan dengan cara terbuka. Namun keegoan kedua-duanya biarpun Aida menuduh Khamil yang ego menyekat jalan yang sebenarnya telah terbentang lurus untuk mereka ke jinjang pelamin. Entah kenapa pada saat-saat keduanya main tarik tali, saya terasa hendak sekeh kepala keduanya ini...menyakitkan sungguh. Eksyen je lebih. Namun ia lantunan kepada saya sendiri kerana inilah kesopanan sikap orang Melayu sejati....yang terdidik dengan teguh dan asas agama yang kuat. Dan pengakhirnya adalah yang terbaik kerana ia menyatukan semua pihak dan kebahagiaan itu hakikatnya harus dengan sedikit pengorbanan. Seseorang pernah memberi nasihat kepada saya bahawa sesuatu yang didapatkan dengan susah payah adalah paling bererti berbanding dengan sesuatu yang didapat dengan mudah. Demikianlah yang cuba disampaikan dalam novel ini....ia harus dibaca oleh semua golongan untuk menjadi panduan dalam mengekalkan tali kekeluargaan yang kukuh dan berlandaskan rasional dan bukan dengan hati yang membuta tuli dan emosional.

Selain sekitar kisah Aida , ia juga mengisahkan apa yang berlaku kepada Syaza yang terpaksa membayar harga cintanya yang terlalu mahal dengan kerenggangan keluarganya....terutama ibu tercinta. Jika dilihat dari sudut logik , hati ibu Syaza dapat kita selami kerana tiada ibu yang dapat merestukan anak gadisnya yang masih menuntut berkahwin awal. Begitu juga dari segi tatatertib dan etika , Hisyam tidak sepatutnya terlalu mengikut perasaan , apa lagi apabila berlaku keadaan Syaza banyak melepak berduaan di pejabat Hisyam. Ini ternyata melanggar peraturan kolej dan asrama. Kemudian tanpa menyiasat dengan teliti , Murni sahabat yang mementingkan masa depan sahabatnya disalahtuduh sehinggalah bertahun kemudian barulah Syaza tahu kebenaran setelah diberitahu oleh Aida. Dendam sesuatu yang tidak harus disimpan dalam sudut hati setiap orang kerana selagi dendam itu ada ia bagai selumbar yang mencarik dan melukakan hati setiap insan malahan membunuh persahabatan dan persaudaraan.

Dalam novel ini saya sukakan beberapa perkara :

1. Watak Anis dan Aini , dua watak adik kepada hero dan heroin . Perwatakan yang ceria, santai, tenang dan bersifat penyelamat untuk abang-abang dan kakak mereka. Watak keduanya ini menjadi penyambung ukhuwah sesuatu hati yang tercalar dan terluka. Suka dengan bagaimana Aini memainkan peranan dalam melayan Yang Faridah dan Khamil. Begitu juga dengan Anis yang menyatukan hati Hadi dengan Aida. Sesungguhnya hati Aida terlalu degil dan kayu batu dalam menilai hati insan-insan yang menyayanginya. Saya turut rasa marah bila dia menghilang ke Kelantan.

2. Ayat-ayat ini : Cinta sejati. Tempat, waktu dan usia,bukan penghalangnya. Jodoh kuat , siapa yang boleh menolaknya.

3. Jangan berhenti mengharap dan jangan berhenti berdoa.....ini ayat yang harus kita semua jadikan pegangan agar rasa kecewa, putus asa atau despresi tidak akan pernah menjenguk dalam setiap saat jantung kita berdegup.

4. Bab 81 : Hahahaha...saya pada mulanya terasa terkejut dan tanpa sedar membelek sehingga ke hujung....Kusyi Hirdan dengan teknik misterinya....kejutan yang hampir meletupkan rasa marah sebab .......saya tak mungkin merestukan jika ini pengakhirnya.

Ayat-ayat yang ringkas, senang difahami dan juga jalan cerita yang menarik. Permulaan yang mengundang tandatanya dan epilog yang membahagiakan....tahniah buat Kusyi Hirdan.

Kelemahannya cuma kesilapan teknikal perkataan KOTA dan KOTAK menjadi kuta dan kutak. Hanya itu sahaja kesilapan yang saya nampak tanpa menggunakan kacamata.

Jadi wahai para sahabat dan pembaca blog saya, dapatkan novel ini dipasaran. Anda boleh dapatkannya di kedai-kedai buku berhampiran atau menempah secara online di http://www.nbkara.com.my atau di http://www.novelnbkara.blogspot.com

TUHAN MASIH MENCINTAIKU oleh Lily Haslina Nasir

0

Posted by Leeza | Posted in


Bismillahirahmanirahim.....
Tuhan Masih Mencintaiku kesinambungan novel Menunggu Cinta Tuhan telah saya tamatkan bacaannya petang tadi. Sejujurnya harus saya akui , saya terlalu sakit hendak menghabiskan novel ini...mungkin kerana isinya terlalu berat dan padat, mungkin juga bahasanya yang terlalu berbunga-bunga.

Lily pernah memberitahu saya bahawa kesan review novel MCT yang saya buatkan membuatkannya lebih berhati-hati dalam menulis sambungan ini. Dan tahniah saya lafazkan kerana novel TMM ini menunjukkan perubahan dan perningkatan. Bukan sahaja dari segi plot ceritanya tetapi juga pengaturan info dan tazkirah teratur sesuai dengan situasi yang dinaratifkan. Cuma info-info ini terlalu padat dan banyak sehingga saya terlupa seketika bahawa saya hanya membaca novel dan bukannya buku agama.

Gaya bahasa Lily Haslina Nasir indah dan cantik. Ia banyak bermain dengan monolog diri setiap watak. Dan setiap saat bermunajat kepada Allah SWT. Saya suka dengan gaya bahasanya. Kali ini cara pengolahannya lembut dan menyentuh hati. Cuma yang saya kesalkan , LHN dan editor yang terlibat perlu lebih peka dengan penggunaan perkataan 'TIDAK' yang selalu ditinggalkan. Walaupun perkataan itu hanya secuil cuma tetapi peranannya amat besar kerana tanpa TIDAK , ayatnya menjadi lain...bermaksud sesuatu yang antonim. Mungkin kesilapan taip...tapi banyak jugalah. Saya bagi contoh satu : ms 532 .......Biarpun kudratnya terlalu kecil, ia mematahkan semangat untuk terus berusaha menggali runtuhan bukit.....
Justeru itu , perkataan 'tidak' tertinggal dalam ayat tersebut, sedangkan kita tahu maksudnya ia tidak mematahkan semangat..... Kesilapan teknikal yang lain ialah nama Khalida Atikah ditaip sehingga dua kali.

Secara teknikal telah saya komen ringkas sahaja, saya tidaklah sekejam manapun untuk menghentam penulis yang sudah saya kenal sebagai sahabat. Sekarang kita berbicara mengenai isi novel. Kali ini kita didedahkan konflik jiwa yang dialami oleh Azrul Rasyid . Jika dulu dialah harimau yang bermaharajalela dalam jabatan hiburan sehingga ditakuti dan dibenci oleh semua artis dan selebriti. Sejak peristiwa runtuhan kondominium, dia bertukar jabatan dan keputusannya ini bukan sahaja mendapat tentangan pihak syarikat akhbar Dinamik tetapi mengundang sejuta respons dari semua pihak. Namun jiwa Azrul Rasyid yang masih kental egoistiknya paling terasa terpukul dengan kenyataan dirinya anak perogol. Tambah menghentam dukanya bila semua menista statusnya itu. Kali ini watak Khalida Atikah digambarkan lebih berani , lebih tegas dan lebih cekap. Dia juga berjaya melembutkan hati kering si Azrul Rasyid dan juga penyelamat Azrul daripada perangkap Azie , sepupu arwah Nureen. Hati saya marah dengan sikap Azrul terhadap umi dan ayahnya. Kasihan kepada kedua ibubapanya. Sendu hati membaca seorang anak yang menjauhkan diri dari uminya. Kalau ada Azrul Rasyid di depan saya , mahu saya hempuk kepalanya sebab terlampau ego dan sampai hati membiarkan uminya menangis. Dan dalam TMM, kita didedahkan dengan watak bapa kandung Azrul Rasyid, Saiful. Saya mengkagumi watak Puan Rohana dan Encik Hakim, yang redha dengan ketentuan Allah dan menerima segalanya dengan positif. Cuma biasa sebagai manusia yang bila saat tenat baru hendak bertaubat....demikian Saiful yang menjelang kematiannya barulah dia berusaha memohon kemaafan dan keampunan daripada Puan Azah , Encik Hakim dan Azrul Rasyid. Jika diselami juga malu dan benci yang ada di hati Azrul Rasyid, akhirnya hati kecilnya terpujuk juga dengan nasihat Khalida Atikah untuk menjenguk arwah Saiful pada saat akhirnya. Dendam terlerai saat bersua muka, demikianlah kentalnya darah yang mengalir dalam tubuh. Kemudian bermula kelembutan hati Azrul Rasyid dengan aktiviti amal yang dilakukannya dalam pertubuhan sukarelawan membantu mangsa Aids/HIV dan bencana alam di Padang. Kelembutan ini membuatkan dia mampu memaafkan Acik Latifah dan seterusnya menerima anak arwah Azie menjadi anak angkat.

Umpama cerita dalam cerita, LHN menggunakan kemahiran dan pengalamannya mengupas dunia kewartawanan. Berdasarkan projek amal PRIHATIN , kita disajikan dengan perit penat lelah dalam mencari bahan meredah tempat-tempat kediaman setinggan. Betapa miskinnya kehidupan mereka....daif sungguh tempat tinggal warga yang perlukan bantuan sewajarnya. Semuanya dapat saya selami...kasihan sungguh. Kemudian mengungkap penderitaan anak-anak pesakit AIDS/HIV, setuju dengan pendapat bahawa anak-anak ini tidak harus dihukum hanya kerana penyakit ibubapa mereka. Terkadang ibu mendapat penyakit ini bukan kerana ia jahat tetapi hasil angkara suami yang durjana. Masyarakat perlu berfikiran terbuka dan tidak menyisih anak-anak ini. Perkenalan singkat Dr Christopher , Azrul Rasyid dan Ramli membawa kesan dengan pendermaan ginjal . Keluhuran persahabatan yang tidak memandang status walau pada awalnya Azrul Rasyid terlalu pesimis dengan orang seperti Ramli yang mencari rezeki dengan mengorek dan menyelongkar sampah-sampah orang.

Cuma dendam Acik Latifah terhadap Azrul Rasyid membawa padah sehingga masuk ke pusat rawatan mental. Kesungguhan watak Azie yang cuba menjerat Azrul Rasyid terjawab akhirnya bila dia sebenarnya sedang mengandung anak luar nikah dan mahu menjadikan Azrul Rasyid sebagai Pak Sanggup. Namun Azrul Rasyid yang mempunyai bidadari penjaganya, terselamat dari angkara yang mungkar. Kekuatan jiwa Azrul Rasyid untuk terus berpaut pada kekuasaan Allah SWT juga didorongkan luhur hati Khalida Atikah dan doa ibubapanya. Inilah kekuatan novel ini, kita sebagai manusia hendaklah tidak putus memohon doa dariNya...berserah hanya padaNya. Saat hati sangat kacau jangan sesekali berpaling dari NYA...insyaAllah kita akan selamat menjalani hidup yang penuh ranjau ini.

Dan....seperti harapan dan permintaan, TUHAN MASIH MENCINTAIKU akhirnya menyatukan Azrul Rasyid dan Khalida Atikah dalam sebuah kehidupan yang lebih sempurna. Tahniah Lily Haslina Nasir.

Aktiviti Cuti : Mengecat Dan Mengemas Rumah

0

Posted by Leeza | Posted in


Cuti sekolah dah berminggu bermula. Saya tidak ke mana-mana kerana program utama saya ialah mengemas dan mengecat rumah saya terutama tingkat atas yang selalu terbiar. Tingkat atas mudah sangat dimasuki debu dan saya terpaksa bukan sahaja menyapu dan mengemop tetapi juga mengikis celahan lantai dan dinding untuk mengeluarkan debu yang terkumpul. Pagar tingkat atas yang arwah bapak buatkan atas alasan menghalang cucu-cucunya dari turun naik tangga. Saya rasa sejak arwah bapak masih hidup pagar ini tidak pernah bercat. Kebetulan saya membeli beberapa tong cat beberapa bulan yang lalu maka saya mulakan aktiviti ini. Pagar ini kena gunakan berus kecil .

Ini pula pagar besi penghadang dinding tangga tingkat atas. Ada dua set macam ini. Maka inilah yang buat saya mabuk sebab 'keje mutit' , maksudnya , kena teliti sebab ikut aluran corak besi tersebut. Sebenarnya pagar besi ini diambir dari bahagian rumah lama saya dulu. Dan pagar ini banyak nostalgianya. Ia dijadikan pagar bahagian depan dan tingkap pula memanjang seperti pintu. Pagar ini juga menjadi tempat saya memanjat naik turun rumah lama saya dulu. Dan dicelahan kekisi pagar ini jugalah menjadi tempat letak meriam buluh semasa musim raya dan ia mengadap jalan raya. Sudut ini menjadi tempat saya main masak-masak, sudut membaca dan sudut menyimpan angan-angan masa kanak-kanak.

Sudut ini dijadikan tempat solat. Ia juga akan dijadikan tempat tidur Bibik dan Kham....hahaha. Mereka akan datang tak lama lagi, rombongan Tun Teja. Saya mengemas rumah bukan kerana mereka hendak datang tetapi sudah diprogram lama sebelum cuti. Kedatangan mereka hanya menjadi faktor mempercepatkan projek ini.

Dinding bilik abang saya yang saya cat dengan warna hijau. Sudah siap sebenarnya namun saya akan berikan sentuhan terakhir sebelum kedatangan mereka. Setelah saya siap pasang cadar barulah saya akan mempertontonkan bilik untuk pasangan Kusyi dan Zul.

Ini apa pula ? Dinding purple ini dicat anak saudara saya tahun lepas. Dan saya menemui sepasang sudu dan garfu ini , saya gantung sahaja di dinding dengan dua terendak dari Matu Daro. Menurut sepupu saya susah untuk mendapatkannya dan harga pun mahal. Seingat saya membeli terendak ini dengan harga rm20 sahaja satu.

Bagaimana rasa lepas berhari-hari mengemas? Rasa letih pun ya, pening pun ya, malahan menjadi sangat lasak sebab ada bahagian kena panjat terutama bahagian dekat tangga. Saya pun hairan kenapa rumah tingkat atas mempunyai banyak tingkap sehingga bahagian tangga itupun bertingkap. Kalau nak buka dan tutup kena lah jadi Tarzan . Paling teruk jadi monyet...hahaha. Namun sebenarnya saya sangat gembira dan seronok.Ia menjadikan saya menjadi mahir dalam kerja-kerja lasak sebegini. Biarpun malam-malam tangan-tangan saya seperti keras dan kejang.

High Tea di Waterfront Cafe , Hilton Kuching

0

Posted by Leeza | Posted in


Tepat jam 3 petang pada 28 November 2010, kami bertujuh menikmati high tea di Hotel Hilton Kuching. Sebenarnya kami merancang hendak mengadakan reunion Kolej DPAH Abdillah batch 1985 di Mango Tree pada hari dan masa yang sama tetapi memandangkan ramai yang tidak hadir menyebabkan rancangan ini ditukar . Bagi kelas saya , hanya saya , Adib,Ayu dan Ijok sahaja yang datang. Sementara kelas Sains A , Dahlia dan Hasmawati dan kelas Sains B diwakili oleh Ariza. Keenam-enam rakan saya ini telah berumahtangga dan mempunyai anak.

Semuanya tinggal di Kuching,kecuali Lya tinggal di Pulau Pinang sebagai guru BI dan Riza bekerja di SESCO Bintulu. Adib pula bekerja di SESCO Kuching,Ijok mengajar BM ,Mas bekerja di Wisma Bapa Malaysia dan Ayu bekerja di SPPS (Housing). Kesemua mereka ini semasa tingkatan 4 duduk asrama tetapi menjadi pelajar harian ketika tingkatan 5 kecuali saya dan Adib. Saya rapat dengan Riza dan keluarganya bagai keluarga angkat saya. Mak cik ,ibunya sentiasa memberi saya makanan yang sedap-sedap. Beliau selalu mengambil saya balik ke rumahnya pada hujung minggu dan menghantar saya balik ke asrama. Jadi sampai ke saat inipun saya tidak merasakan asing dengan mereka sekeluarga. Cuma saya sendiri merasa rendah diri sangat-sangat. Kegagalan saya memasuki universiti kerana kemiskinan hidup membuatkan saya menjauhkan diri. Kini saya akui hubungan ukhuwah yang begitu rapat ini sekali sudah terjalin takkan dapat dipisahkan lagi. Jauh di sudut hati saya sayangkan keluarga Riza dan juga persahabatan mereka. Biarpun mereka semuanya dari keluarga berada namun tidak pernah menyisihkan saya dalam persahabatan dan pergaulan harian. Sampai saat ini sikap protektif mereka jelas kelihatan. Terimakasih sahabat-sahabat kerana kita semua sedia meluangkan masa untuk berkumpul bersama dan bertukar khabar berita.

Saya dan Riza....dia ni masih kelihatan cute dan kurus biarpun sudah mempunyai 4 orang anak.

Saya akui saya tidak mempunyai kawan yang ramai, namun sekiranya sesiapa yang sudi menghampiri saya dan menyentuh hati dengan kasih tulus ikhlas saya sedia menerima . Pada saat-saat ini, menjaga ibu yang sakit dan anak saudara yang nakal..terkadang saya menyimpan tangis dalam hati. Pada ketika kawan-kawan saya ada, saya akan luangkan masa bersama mereka....bergembira biarpun tidak meluahkan sepenuhnya dalam hati. Namun sahabat-sahabat ini yang remajanya amat nakal dan ceria , saya pasti jika diminta pendapat mereka akan memberikan pendapat yang bernas. Satu sahaja, bila mereka speaking London, saya gunakan sepenuhnya dalam bahasa kampung yang loghatnya sangat pekat...hahaha. Dalam persahabatan ,jangan risau menjadi diri sendiri dan alhamdulilah mereka ini menerima saya seadanya....sepertimana saya menerima diri mereka seadanya juga.

Mak Sakit Lagi

0

Posted by Leeza | Posted in

Benarlah kata orang , menjaga orang tua kena banyak bersabar dan sentiasa tabahkan hati. Kesihatan mak tidak menentu , terkadang baik terkadang tidak. Kudrat tuanya semakin lemah namun dia berusaha untuk bangun sendiri. Dia juga akan masak air sendiri. Itulah mak saya yang tidak pernah duduk diam sahaja .Jam 11 pagi setelah selesai mengemas rumah, mencuci pakaian dan memasak untuk mak, saya bertolak ke Kota Samarahan untuk mengambil wang di bank kerana wang belanja harian saya sudah sedikit. Tambahan pula saya perlukan wang untuk menguruskan kenduri tahlil untuk arwah datuk dan nenek saya sebelah mak. Hati saya tidak teringin ke mana-mana dan ingin cepat pulang sahaja. Setelah membeli barang keperluan dapur dan buah-buahan mak saya, saya terus balik. Di Tambirat saya singgah membeli 3 jenis ikan kesukaan mak saya.

Sebaik sampai di rumah , saya terus berikan mak saya makan bubur cendol dan buah betik. Dia dengan riang mengkhabarkan bahawa dia ada membuang air besar sebelah pagi. Saya hanya menjawab, alhamdulilah mak. Ketika saya sibuk menyiang ikan-ikan dan menggoreng salah satu jenis ikan tersebut, mak terus menyatakan dia hendak membuang. Sehingga habis ikan itu saya siang, dia memanggil saya meminta diambilkan ubat sabun untuk melancarkan proses pembuangannya. Ingatkan dia okay, rupanya dengan muka pucat dia keluar dari tandas dan berbaring di lantai. Saya terkejut dengan keadaannya. Katanya banyak darah keluar. Saya suruh dia bertahan dulu dan ketika saya memeriksa tandas , sah..banyak darah yang keluar. Saya jadi panik.... terus memanggil kakak saya yang sibuk menanam padi di halaman rumahnya. Abang ipar saya membantu mengangkat mak ke ruang tamu. Saya terus buat keputusan untuk membawa mak saya ke hospital.

Jam 6.15 kami sampai ke hospital unit kecemasan setelah meminta ehsan pengawal feri untuk memberi laluan kepada kami. Kami lambat sedikit kerana abang saya di Meranek meminta diambil .Katanya dia nak mengikut sama. Sebaik sampai ke rumahnya, dia boleh pula memberitahu dia tak dapat ikut kerana perutnya sakit...saya suruh dia berehat di rumah kerana tak mahu nanti keadaannya melarat.

Di unit kecemasan ada langkah-langkah dan peraturan yang harus diikuti. Ramai sungguh orang menunggu. Selepas kaunter penerimaan di no 1, kami terus mendaftar di kaunter 2. Selepas itu kena tunggu giliran di bilik rawatan 3. Ini bukan tugas doktor tetapi tugas pegawai yang akan menentukan kes serius dan kes ringan. Mak saya sudah semakin layu di atas kerusi roda. Tambahan pula dia muntah-muntah di dalam kereta. Abang-abang saya sudah gelisah dan angin bila ada pesakit india yang datang kemudian didahulukan oleh mereka. Abang saya menganggap konsep satu Malaysia tidak relevan dalam keadaan kecemasan. Siapa yang dulu kenalah dahulukan mengikut giliran. Sepatutnya kebajikan warga emas perlu dititik- beratkan. Saya hanya diam sahaja memerhati keadaan. Setelah giliran mak saya di bilik 3 , tibalah dia berjumpa doktor sebenar di bilik 4. Alhamdulilah setelah diperiksa doktor didapati pendarahan mak telah berhenti. Dia dibenarkan keluar dan ubat yang diberikan hanyalah sebotol ubat sembelit. Mak berjumpa doktor tepat jam 9 malam. Kami kemudian bertolak balik jam 915 malam. Salah seorang abang saya baru hendak keluar rumah untuk menjenguk mak di hospital . Kami memintanya tidak payah datang kerana kami hendak terus balik ke kampung. Abang saya yang sulung meminta mak bermalam di rumahnya atas alasan dekat dengan hospital tetapi mak bertegas tidak mahu . Jadi, tugas sayalah yang menjaganya semalaman ini. Ketika saya menulis pos ini, keadaan mak saya belum stabil lagi. Dia asyik membuang air besar . Bersyukur sangat saya kerana saya dalam cuti sekolah. Bersyukur sangat kerana saya tidak ke KL seperti yang saya rancangkan. Sesungguhnya Allah maha mengetahui dan menggerakkan hati saya.

Ya ALLAH, peliharalah kesihatan mak saya dan berikan saya kekuatan untuk menjaganya...amin.

Aidil Adha dan Cuti Sekolah

0

Posted by Leeza | Posted in

Hari Raya Aidil Adha bermula pada 18 November 2010, Rabu. dan bermula seterusnya cuti sekolah untuk sesi 2010. Di kesempatan ini ingin saya ucapkan selamat menyambut hari raya aidil adha untuk semua warga Islam khasnya pembaca blog saya. Semoga hari-hari mendatangkan menjanjikan keberkatan buat kita semua. Saya mengucapkan selamat bercuti untuk semua murid sekolah dan guru-guru.

Setakat ini dua orang warga sekolah saya akan berpindah, iaitu Ustazah Hayati dan Ustazah Norafidah (Jaqof). Esok 16 November pula merupakan majlis perpisahan untuk kelas Tahun 6. Sedih juga mengenangkan mereka akan meninggalkan sekolah rendah dan melangkah ke sekolah menengah. Namun hidup kena diteruskan.

Saya sebenarnya telah membeli 4 tiket untuk ke KL tetapi tidak membeli tiket pulang. Namun , hasrat ini terpaksa dilupakan kerana saya mempunyai banyak perkara yang perlu diuruskan semasa cuti ini. Walau bagaimanapun saya telah bertekad dan bersedia untuk ke KL lagi semasa Pesta Buku KL 2011. InsyaAllah, saya akan ke sana nanti.

Apa yang saya hendak lakukan masa cuti ini ? Saya sangat gembira kerana saya sangat sibuk menjelang cuti ini. Kebetulan anak saudara saya sedang bercuti sehingga hari Jumaat , maka saya akan menyuruhnya mengecat bilik saya....hahaha. Warna pilihan , preciouse pink. Bilik abang saya pula warnanya tropicana green. Itupun kalau saya hendak menyuruhnya mengecat, sebab saya tak suka cara kerjanya. Jadi, saya akan mengecat sendiri. Seronoknya.

Projek bunga pula akan saya lakukan juga. Banyak pasu-pasu kosong perlu diisikan. Dulu, ini hobi mak saya. Namun sejak dia sakit maka matilah semua bunga ini. Saya pula malas berkebun bunga. Saya suka tengok bunga tetapi malas menjaganya.

Lagi satu, serombongan Tun Teja akan datang bercuti di Sarawak. Inilah yang menggembirakan saya. Saya akan sediakan yang terbaik untuk mereka. Teruja sangat dan saya menghitung hari menunggu kedatangan mereka. Hari-hari saya berdoa semoga tidak banjir semasa kedatangan mereka dan cuaca elok-elok sahaja. Boyfriend saya pun sudah siapkan banner menunggu kedatangan mereka ini...hahaha.

Cerita Dari Mekah

0

Posted by Leeza | Posted in

Baru-baru ini cikgu saya suami isteri (saya tak suka guna bekas cikgu sebab selagi hayat saya masih ada saya tetap anggap mereka cikgu saya) menunaikan ibadat haji menggunakan pakej haji al firdaus. Saya tertarik dengan cerita beliau tentang peristiwa ini yang diceritakannya dalam facebook beliau. Saya copy and paste cerita beliau di sini:

Ketika di luar dataran Masjid nabawi Madinah, saya didatangi seorg pemuda kononnya dari Pakistan.
Malaysian?
Yes, I'm from Malaysia.
Malaysia is very good. Satu Malaysia!
Alhamdullillah!
...Lepas tu dia mula jual minyak.....
I'm student at Mecca. I came here with 2 friends for Ziarah. Now i'm alone because my freind already left for mecca but i have no money to go back.. bla blablabla.....I need some money........
I don't know why young men like you especially Indian, Pakistani, Bangladeshi always create the same story: student, no food, no ticket.?
I don't know their story but i'm really have no money....
If you really have no money then why you came here?
I came here to visit....
Hallo... If you have no money, visit or haji is not compulsary. Islam is very simple. Islam never teach its followers to asked money from other to perform hajj.
But i want to ziarah.....
Ziarah is not wajib. You know I have been working for more then 20 years. When i have enough money then I came ziarah and umrah and perform hajj.
Please, i need ticket to return to mecca...
Ok if i give you money and you return back to mecca, after that how you get money again and again......
At mecca i know how to get money
No i dont want give you any money.
You are..... bla bla bla bla.....


Saya menghadapi masalah resdong sbb tu kat madinah & mekah saya sentiasa memakai topeng mulut/hidung.
Esok harinya di dalam Masjid Nabawi saya didatangi seorang pemuda dari Benua Kecil India:
Malaysia?
You again!
Sorry2.
...Rupa2nya org yg sama daaaaa......
Adakah ini cobaan keimanan. Tapi saya tetap tak akan sedekah kepada org seperti itu.


Ini menjadi ikhtibar buat saya bahawa jika hendak menunaikan sesuatu yang baik biarlah hasil dari usaha sendiri. Saya sudah lama belajar dari cikgu-cikgu saya tentang prinsip yang satu ini.


SYUKUR ALHAMDULILAH

0

Posted by Leeza | Posted in


Kelmarin 11 November 2010, keputusan UPSR 2010 telah diumumkan. Kami menanti dengan penuh debaran di hati. Ibubapa dan saudara mara tahun 6 sudah ramai menunggu di depan pintu pagar sekolah. Biarpun Cikgu Abdul Rahman masih dalam perjalanan namun keputusan telah diketahui melalui sms. Saya dikhabarkan keputusan subjek Sains yang diajar oleh saya mendapat keputusan terbaik dengan peratusan lulus yang tinggi. Berkali-kali saya mengucap syukur alhamdulilah di dalam hati....terimakasih YA ALLAH kerana memakbulkan doa-doa saya selama ini.

Sejujurnya saya akui kelas Tahun 6 pada tahun ini 2010, karenahnya amat sukar dibendung. Apalagi dengan kelemahan mereka dalam pembelajaran. Si Erwan pada peringkat awal agak sederhana biarpun dia dianggap murid terpandai. Kelemahan kelas ini dilengkapi pula dengan kenakalan dan kemalasan mereka. Cuma pada saat-saat akhir mendekati UPSR , saya menukar strategi seiring dengan perangai mereka. Tahun ini saya sudah malas hendak naik angin, menggunakan rotan atau mendenda mereka tetapi nasihat tidak pernah putus-putus. Selaluya saya menegur mereka samada di jalan, di luar kelas atau terserempak di padang. Dalam bermain dan bergurau dengan mereka saya memujuk agar mereka rajin datang ke kelas saya. Alhamdulilah sebab biarpun ramai yang datang semasa kelas tambahan ,bilangan yang hadir melebihi kehadiran mereka untuk kelas subjek lain. Idris yang selalu bermain semasa kelas saya akan sentiasa saya pastikan duduk di depan sekali berdekatan dengan meja guru. Selain latihan sering saya berikan, bahagian objektif dengan menetapkan sasaran untuk kumpulan-kumpulan tertentu menjadikan mereka yang lemah dan nakal ini bersemangat bersaing sesama mereka. Terkadang saya gelak bersama mereka apabila ada jawapan yang diberikan salah dan membuat mereka berfikir sendiri kenapa jawapan itu salah. Kadang-kadang hal ini menjadi perdebatan sesama mereka . Kemudian bahagian B sains yang lebih menjurus kepada soalan elsperimen dan memerlukan mereka menjawab soalan sruktur . Saya sepanjang tahun 2010 sudah tidak menggunakan Bahasa Inggeris dalam pengajaran Sains kerana mereka sangat lemah dalam memahami istilah Bahasa Inggeris. Bermula menggunakan teori Taksonomi Bloom yang mudah kepada yang kompleks, saya gunakan pendekatan masteri dan kontekstual. Bila mereka sudah menguasai barulah saya konstruks dan menjadikan mereka faham dan cepat. Mereka diberikan kunci dan mereka tahu membuka pintunya dengan kunci yang sesuai. Yeah....have to be hard work, banyak kerja dan memerlukan masa. Di sini meja saya terkenal sebagai meja paling penuh, meja DBKU gelaran diberi. Mana tidaknya, atas meja bukan sahaja fail-fail, buku-buku tetapi juga set-set soalan. Sama juga dengan bawah meja dan belakang kerusi saya. Bahan semua ada tetapi sayangnya saya tidak puas hati sebab kesemua bahan ini tidak sepenuhnya saya gunakan. Murid-murid saya ini tidak dapat diberikan latihan bawa balik ke rumah . Mereka akan hilangkan atau tidak membuat latihan tersebut. Jika buatpun , mereka buat cincai (caca merba )sahaja. Maka bermula hidup saya meluangkan banyak masa dengan mereka di kelas dengan latihan pada masa itu dan menyemaknya bersama mereka pada hari yang sama. Saya gunakan masa cikgu-cikgu yang tiada di sekolah atau lepas kelas. Jika mereka letih dan sayapun letih atau sibuk kami rehatkan masa kelas tambahan, kemudian menggantinya pada pagi sabtu.

Alhamdulilah, target saya pada awal 2010 hanyalah 60% sahaja untuk Sains telah melonjak kepada 81.5%. Bilangan yang gagal ialah 5 orang dan masih terkilan sebab Nazreen dan Safarizan masih boleh lulus. Safarizan gagal sebab kehadirannya menyedihkan. Nazreen ini pula rajin datang ke kelas dan dia sentiasa lulus dengan baik dalam setiap ujian dan latihan. Entah kenapa UPSR ini dia tersilap langkah. Mungkin agaknya tidak berhati-hati . Namun mereka yang gagal ini tetap saya usap-usap belakang, dan berikan galakan bahawa ini bukan pengakhir segalanya. Saya suruh mereka teruskan perjuangan dan masih jauh lagi untuk mencipta jalan hidup sendiri.
InsyaAllah, dengan doa yang tidak putus, saya tetap mengharapkan anak-anak didik saya ini tidka tersilap langkah dan terpesong arus kehidupan. Semoga mereka menjadi anak-anak yang soleh dan berjaya dalam hidup masa hadapan...amiin.

HUJAN PUN MENARI oleh Norhayati Berahim

0

Posted by Leeza | Posted in


Novel Hujan Pun Menari karya Norhayati Berahim muncul seperti hujan yang mencurah-curah. Hujan yang membawa rahmat dan ditunggu oleh semua pembaca karya NB . Kami seakan kehausan dan gersang menanti-nanti kelahiran karya NB yang terbaru. Kenapa? Mungkin kerana NB membawa pembaca menyelami dunia baru dengan cerita yang berbeza.

HPM secara ringkasnya tidak akan lari dari keutuhan kekeluargaan namun rintangan dan liku-liku kehidupan keluarga Cikgu Ara ini menjadi perangsang dan motivasi untuk sesebuah institusi keluarga untuk bertahan berlandaskan pertalian darah yang rapat.

Pada peringkat pertama novel ini kita dihidangkan dengan masalah seorang lelaki yang beristeri dua. Kemudian didedahkan dengan tandatanya kenapa seorang lelaki warak, baik dan berpengetahuan luas berkahwin lain sedangkan pada perkahwinan pertamanya jelas isterinya yang mithali dan anak-anak yang bijak. Mungkin pada tanggapan Ustaz Jalil, isteri keduanya seorang Ustazah mampu menerima dan membantu dalam melayari rumahtangga secara adil. Dia mengharapkan isteri keduanya bertolak-ansur namun sebaliknya yang terjadi. Tidak semua ustazah baik, dan tidak semua ustazah juga jahat....biarpun ilmu penuh di dada jika amalannya bertentangan dari ilmu yang dimiliki maka segalanya menjadi haru biru. Kagum sangat dengan watak Cikgu Ara yang penyabar dan sentiasa setia meskipun luka hatinya kita dapat baca umpama luka yang dicurah dengan air hujan . Jika saya berada di tempat Cikgu Ara rasanya tak termampu oleh saya....dan semestinya saya bukan dia. Kawan saya sampai berdecit senyum menyatakan beberapa kali yang bahagian suami beristeri dua ini perlu dibaca oleh kaum lelaki. Biar mereka berfikir ratusan kali sebelum melukakan hati isteri . Perkahwinan berpoligami ini bukan hanya melukakan hati isteri pertama tetapi kesannya bertimbal balik kepada anak-anak. Muna anak sulung Ustaz Jalil menerima secara sabar bila kawan-kawan sekolahnya membicarakan soal ayahnya beristeri dua. Jika Ustazah Aminah dapat berkompromi dengan madunya, pasti keluarga ini akan lebih bahagia. Namun, seperti yang Hujan Pun Menari kisahkan, Ustazah Aminah tidak pernah berusaha untuk berbaik-baik dengan madu dan anak-anak tirinya sehingga dia menjadi kebencian anak-anak Ustaz Jalil.

Persoalan yang menarik juga diungkapkan iaitu KEPERCAYAAN. Keyakinan seorang isteri ( Cikgu Ara) terhadap suami biarpun dimadukan membuatkan pada satu peringkat, isteri meredhakan pemergian suami yang koma setelah kemalangan motorsikal dalam hujan yang lebat. Pada bahagian ini saya berhenti meneruskan bacaan saya kerana saya merasa sangat perit dengan pemergian Ustaz Jalil dan keredhaan Cikgu Ara. Sehinggakan sejujurnya saya akui saya membuat kajian selidik secara verbal dengan rakan-rakan sekerja saya. Mereka semuanya menyetujui tindakan Cikgu Ara untuk melepaskan Cikgu Jalil untuk selama-lamanya. Sayangnya kepercayaan ini tidak wujud langsung dalam jiwa isteri kedua, Ustazah Aminah sehingga saat-saat akhirpun dia berburuk sangka dan memaki hamun suami. Cemburu tanda sayang tetapi jika cemburu melampau-lampau ia akan memusnahkan perkahwinan . Contohnya Datuk Salim dan Puan Norli. Jika sudah berumahtangga , kepercayaan perlu menjadi aspek yang paling kukuh untuk menstabilkan institusi perkahwinan. Suka saya dengan harmoni Pak Lang dan Mak Lang ,juga Cikgu Ara dan Ustaz Jalil.

Kemudian kita disajikan dengan persahabatan dan percintaan antara Muna, Qurban, Dol Azim dan Tuminah. Cinta takkan kekal jika dipaksa dan dimiliki secara brutal dan jalan belakang. Kasihan Dol Azim kerana cintanya pada Muna tidak kesampaian. Inilah jodoh ketentuan Allah . Persahabatan Qurban dan Muna yang selalu ada bersama dan sentiasa saling membantu dan memberi sokongan moral yang padu menyekat rasa cinta dari memercik. Sehingga tercetus satu letusan yang membangkitkan akal sedar dan hati yang menyimpan rasa cinta di hati keduanya. Benarlah bahawa kita akan menghargai sesuatu yang sentiasa ada di sisi kita bila kita merasa kita akan kehilangannya. Saat Qurban hendak meminang Siti, Muna merasa kehilangan dan dalam masa yang sama Qurban takut kehilangan Muna. Seterusnya ketika Muna menjadi tunangan Danial, luka hati Qurban menyebabkan cintanya kian membara. Pengakhirannya tentu sahaja membahagiakan.

Semua watak memainkan peranan yang sama penting. Watak Pak Lang dan Mak Lang melambangkan status Datuk dan Datin yang tidak sombong dan sentiasa mengasihi anak-anak saudaranya. Kemudian watak antagonis seperti Danial dan Siti menjadi halangan dalam percintaan Qurban dan Muna. Walaupun watak-watak ini didiamkan untuk memberi ruang watak Muna dan Qurban berkembang, namun ia tetap mengiringi perjalanan plot cerita dan kemudian ia muncul menjadi sesuatu peristiwa dihadapi secara kekeluargaan.

Kenapa Hujan Pun Menari menjadi tajuk novel sudah saya ketemu jawapannya dan berharap pembaca faham apa yang saya maksudkan. Tidak perlulah saya huraikan kenapa . Sesuatu yang terkesan di hati saya ialah ketika Ustaz Jalil dan anaknya Muna bersembang tentang wanita masuk neraka. Pada saat itu betapa kita rasakan hujan ini memberi momen manis yang menjadi memori terindah dalam hidup Muna. Ketika hujan turun kebelakangan ini di daerah saya, sering saya mengambil peluang melemparkan pandangan melihat hujan menari sekejap tegak sekejap sendeng. Teringat saat-saat manis bersama arwah ayah dan arwah atuk saya...al-fatihah untuk mereka. Hujan mampu menitiskan airmata kita.

Kali ini kita menyelami info tentang dunia maritim yang sukar kita selami namun bila penulis membawa latar IR Shipping, terlalu luas pengetahuan tentang maritim. Tahniah dengan cara penulisan yang memudahkan kita memahami tentang dunia maritim. Menarik, fantastik dan memotivasikan naluri untuk luaskan bacaan.

Puas hati sangat-sangat dengan novel Hujan Pun Menari. Tidak hairanlah jika Redzuan Jaafar a.k.a Atan memberikan 10 bintang untuk novel ini. Zahari pula menghabiskan novel ini tidak sampai 12 jam . Tahniah dengan kelahiran Hujan yang menepati citarasa semua pihak.

Bengkel Pemantapan Pedagogi Sains Tahun 4

0

Posted by Leeza | Posted in


Pada 6 hingga 8 Oktober 2010, saya telah menghadiri bengkel Pemantapan Pedagogi Sains Tahun 4 di SK Pendidikan Khas , Kota Samarahan. Selama 3 hari ini saya dapat menyaksikan bagaimana pelajar-pelajar yang kurang bernasib baik , cacat pendengaran dan bisu menimba ilmu. Bilangan mereka hanya beberapa orang saja dalam sebuah kelas. Dua orang guru ditugaskan mengajar mereka di dalam kelas. Tentulah mereka menggunakan bahasa isyarat. Sepanjang tiga hari ini juga saya banyak bermuhasabah diri dengan kekurangan mereka sebab saya juga hampir menjadi sebahagian daripada mereka semasa kecil dulu. Malahan ketika saya dan rakan-rakan saya menumpang solat di surau kecil mereka di asrama, mereka dengan ramah menghampiri kami. Susah juga berkomunikasi dengan mereka jika tidak tahu menggunakan bahasa isyarat. Jadi kami menggunakan pen dan kertas untuk bersoaljawab bertanyakan nama dan kampung mereka.

Ini sebahagian rakan sekumpulan. Yang berdiri di belakang itu salah seorang Jurulatih Utama, Mohd Fadillah, junior sekampung saya...hahaha saya dengan dia sudah seperti adik beradik. Sebab itu bila ada yang bertanya mesra sangat, saya cepat-cepat mengatakan dia ni adik saya. Rata-rata yang lelaki tu sepakat mengusik saya ....isk3.

Bengkel ini memberi pengukuhan tentang 4 jenis pembelajaran dan kaedah-kaedah yang sesuai digunakan . 4 pembelajaran ini ialah Pembelajaran Masteri, Pembelajaran Inkuiri Penemuan, Pembelajaran Kontriktivisme dan Pembelajaran Kontekstual. Kami dibahagikan mengikut jenis pembelajaran dan kemudian menyediakan powerpoint tentang tajuk tersebut.Kami juga diarahkan membina Rancangan Pelajaran Harian untuk Sains Tahun 4, kemudian ada sesi Pengajaran Mikro di sekolah yang berlainan. Kumpulan kami ditempatkan Sekolah Kebangsaan Dato Mohd Musa. Selepas mengajar ada sesi mengomen dan mengkritik. Yang paling banyak membebel tentulah pegawai-pegawai atasan...hahaha. Tadah sahajalah telinga.

Sekarang makan time. Ini makanan semasa breakfast jam 10 pagi , hari pertama iaitu bubur dan kuih lapis kukus.

Ini adalah lauk makanan tengahari hari pertama iaitu lobak masin, betik, sayur labu masak lemak dan ayam masak merah.

Lauk makanan tengahari ke dua, salad marsmallow, nasi beriyani, kari ayam, ikan terubuk masin dan honeydew.

Hari-hari lain saya malas nak ambil sebab menyakitkan hati....hahahaha ..sebab saya tak tahu berulam segala.