High Tea di Waterfront Cafe , Hilton Kuching

Posted by Leeza | Posted in


Tepat jam 3 petang pada 28 November 2010, kami bertujuh menikmati high tea di Hotel Hilton Kuching. Sebenarnya kami merancang hendak mengadakan reunion Kolej DPAH Abdillah batch 1985 di Mango Tree pada hari dan masa yang sama tetapi memandangkan ramai yang tidak hadir menyebabkan rancangan ini ditukar . Bagi kelas saya , hanya saya , Adib,Ayu dan Ijok sahaja yang datang. Sementara kelas Sains A , Dahlia dan Hasmawati dan kelas Sains B diwakili oleh Ariza. Keenam-enam rakan saya ini telah berumahtangga dan mempunyai anak.

Semuanya tinggal di Kuching,kecuali Lya tinggal di Pulau Pinang sebagai guru BI dan Riza bekerja di SESCO Bintulu. Adib pula bekerja di SESCO Kuching,Ijok mengajar BM ,Mas bekerja di Wisma Bapa Malaysia dan Ayu bekerja di SPPS (Housing). Kesemua mereka ini semasa tingkatan 4 duduk asrama tetapi menjadi pelajar harian ketika tingkatan 5 kecuali saya dan Adib. Saya rapat dengan Riza dan keluarganya bagai keluarga angkat saya. Mak cik ,ibunya sentiasa memberi saya makanan yang sedap-sedap. Beliau selalu mengambil saya balik ke rumahnya pada hujung minggu dan menghantar saya balik ke asrama. Jadi sampai ke saat inipun saya tidak merasakan asing dengan mereka sekeluarga. Cuma saya sendiri merasa rendah diri sangat-sangat. Kegagalan saya memasuki universiti kerana kemiskinan hidup membuatkan saya menjauhkan diri. Kini saya akui hubungan ukhuwah yang begitu rapat ini sekali sudah terjalin takkan dapat dipisahkan lagi. Jauh di sudut hati saya sayangkan keluarga Riza dan juga persahabatan mereka. Biarpun mereka semuanya dari keluarga berada namun tidak pernah menyisihkan saya dalam persahabatan dan pergaulan harian. Sampai saat ini sikap protektif mereka jelas kelihatan. Terimakasih sahabat-sahabat kerana kita semua sedia meluangkan masa untuk berkumpul bersama dan bertukar khabar berita.

Saya dan Riza....dia ni masih kelihatan cute dan kurus biarpun sudah mempunyai 4 orang anak.

Saya akui saya tidak mempunyai kawan yang ramai, namun sekiranya sesiapa yang sudi menghampiri saya dan menyentuh hati dengan kasih tulus ikhlas saya sedia menerima . Pada saat-saat ini, menjaga ibu yang sakit dan anak saudara yang nakal..terkadang saya menyimpan tangis dalam hati. Pada ketika kawan-kawan saya ada, saya akan luangkan masa bersama mereka....bergembira biarpun tidak meluahkan sepenuhnya dalam hati. Namun sahabat-sahabat ini yang remajanya amat nakal dan ceria , saya pasti jika diminta pendapat mereka akan memberikan pendapat yang bernas. Satu sahaja, bila mereka speaking London, saya gunakan sepenuhnya dalam bahasa kampung yang loghatnya sangat pekat...hahaha. Dalam persahabatan ,jangan risau menjadi diri sendiri dan alhamdulilah mereka ini menerima saya seadanya....sepertimana saya menerima diri mereka seadanya juga.

Comments (0)